Sabtu, 21 Februari 2015

Terjadinya Angin Di Permukaan Bumi

Terjadinya Angin Di Permukaan Bumi
Angin, dapat diartikan sebagai pergerakan udara di atas permukaan bumi. Angin merupakan salah satu peristiwa alam yang sangat bermanfaat bagi kehidupan manusia. Sebagai contoh adalah sebagai pembangkit listrik tenaga angin, tapi angin juga bisa menjadi bencana jika memiliki kecepatan yang terlalu tinggi, seperti angin tornado. Gerakan udara ke atas dikenal dengan sebutan updraft, sedangkan penurunan udara disebut sebagai downdraft. Angin merupakan elemen penting dari cuaca di permukaan bumi.

Angin diberi nama sesuai dengan asal arah angin tersebut berhembus. Jadi angin yang bertiup dari tenggara ke barat laut adalah angin tenggara. Sebuah objek disebut melawan angin ketika berada di antara objek dan sumber angin. Arah angin menjadi faktor penting bagi para pengamat cuaca, pelaut, penerbang, pasukan artileri, dan pemburu. Salah satunya ditunjukkan oleh alat yang disebut dengan baling-baling cuaca.
Kecepatan angin dapat sangat bervariasi. Di area permukaan bumi, kecepatan angin diukur dengan alat yang disebut anemometer. Di bagian atas atmosfer, kecepatan angin ditentukan dengan melacak objek balon, biasanya dengan radar. Kecepatan angin diukur dalam knot (mil laut per jam), statute (mil darat per jam), atau dalam meter atau kaki per detik.
Skala Beaufort, berdasarkan sistem yang dirancang oleh Laksamana Sir Francis Beaufort pada tahun 1806, menampilkan kecepatan angin dengan notasi angka dari 0 hingga 12, semakin tinggi angka berarti semakin besar kecepatan angin. Skala Beaufort secara luas digunakan sampai tahun 1949, hingga sekarang Organisasi Meteorologi Dunia mengadopsi satuan knot sebagai unit internasional untuk mengukur kecepatan angin. Knot diadopsi untuk digunakan pada semua grafik cuaca resmi di negara barat, terutama di Amerika pada tahun 1955.

Penyebab Terjadinya Angin
Angin disebabkan oleh perbedaan tekanan atmosfer yang terjadi di permukaan bumi, karena pemanasan yang tidak merata di permukaan bumi dengan matahari. Udara bergerak dari daerah tekanan tinggi ke daerah dengan tekanan rendah dan gerakan inilah yang disebut dengan angin. Setiap perbedaan tekanan akan menyebabkan angin, tapi semakin besar perbedaan tekanan akan menyebabkan angin yang kuat.
Terjadinya Angin Di Permukaan Bumi

Arah angin juga dipengaruhi oleh rotasi bumi. Jika bumi tidak bereotasi, maka angin akan bergerak di jalur yang lurus dari daerah tekanan tinggi ke tekanan rendah. Arah ini dibelokkan dari jalurnya ke arah lain  tepat di belahan bumi utara dan selatan karena bumi berputar pada porosnya.
Angin lokal yang mempengaruhi daerah yang relatif kecil sering disebabkan oleh panas yang ditransfer oleh proses konveksi. Radiasi langsung dari matahari hanya sedikit memanaskan udara. Hal ini juga dihangatkan sebagian besar oleh panas yang terpancar dari bumi. Pemanasan lokal yang intensif dari tanah menyebabkan udara di atas menjadi sangat panas secara langsung dan semakin luas. Akibatnya, beberapa udara tinggi mengalir jauh, menurunkan tekanan di area yang dipanaskan dan meningkatkan tekanan di sekitarnya. Udara yang lebih dingin dan berat di dekat bumi kemudian mengalir ke daerah yang lebih panas.
Di daerah pegunungan, angin cenderung bertiup ke atas pada siang hari karena puncak gunung lebih panas dari lembah di bawahnya. Pada malam hari, ketika gunung dingin, angin bertiup menurun. Di musim panas, angin cenderung bertiup dari lautan atau danau besar ke tanah hangat di siang hari, sebaliknya angin bertiup dari tanah ke perairan pada malam hari ketika tanah mendingin.

Jalur Utama Angin
Pergerakan udara tidak hanya berupa angin lokal, tetapi juga dalam sistem peredaran yang lebih luas mencakup seluruh permukaan bumi. Sirkulasi planet ini beroperasi pada dua tingkat: di permukaan bumi dan di bagian atas troposfer yaitu lapisan atmosfer terdekat dengan bumi.
Sirkulasi planet, seperti angin lokal, disebabkan oleh perbedaan tekanan. Sirkulasi konveksional adalah, sebagian faktor yang menjadi penyebab perbedaan ini, tetapi ada penyebab lain juga. Di antaranya adalah efek dari salah satu bagian dari sistem peredaran di daerah lain.
Sistem peredaran angin dapat dibagi menjadi lima zona umum, yang disebut jalur angin utama. Zona ini tidak dapat didefinisikan dengan baik, tapi terbagi dan terus-menerus bergeser dan bermigrasi sesuai arah matahari. Zona tersebut antara lain:

  • Zona Doldrums
  • Zona Trade Winds
  • Zona Horse Latitudes
  • Zona Prevailing Westerlies
  • Zona Polar Easterlies

Jet Streams
Jet streams adalah daerah dengan angin berkecepatan tinggi yang terjadi sekitar 7.600 m hingga 15.200 m di atas bumi. Beberapa jet streams yang berbeda telah diketahui, dan semua tampaknya terkait dengan cuaca dan iklim di permukaan bumi. Aliran, kecepatan, dan ketinggian masing-masing sangat bervariasi dari hari ke hari. Jet streams biasanya memiliki lebar hingga 160 km atau lebih dan kadang-kadang mengalir sepanjang keliling bumi. Kecepatan angin tertinggi pada inti dari setiap aliran dapat mencapai 240-480 km/jam.
Terjadinya Angin Di Permukaan Bumi

Pesawat komersial dan militer kadang-kadang menggunakan jet stream sebagai tailwinds (pendorong alami) yang kuat untuk mencapai kecepatan dari normal menuju kecepatan yang sangat tinggi, terutama untuk menghemat bahan bakar.

Silahkan memberikan komentar, saran atau pertanyaan. Komentar Anda akan melalui proses moderasi oleh Admin.
EmoticonEmoticon