Selasa, 11 April 2017

Dampak Positif dan Negatif Makan Sebelum Tidur

Dampak Positif dan Negatif Makan Sebelum Tidur
Apakah Anda terbiasa makan sebelum tidur malam? Jika ya maka Anda perlu membaca artikel ini karena makan sebelum tidur memiliki dampak positif dan negatif bagi tubuh. Mungkin Anda pernah mendengar bahwa makan sebelum tidur dapat membuat berat badan bertambah. Jadi, apa sebenarnya dampak yang ditimbulkan jika kita makan sebelum tidur?

Secara mendasar, makanan mengalami proses yang panjang setelah Anda menelannya. Makanan akan melewati kerongkongan ke perut, di mana kemudian digiling menjadi partikel kecil. Makanan kemudian menghabiskan beberapa jam berikutnya berputar melalui jalur usus yang panjang.
Baca juga: Makanan yang Membuat Kita Lebih Bahagia

Masalah utama dengan makan sebelum tidur adalah bahwa hal ini dapat menyebabkan refluks asam, yaitu aliran balik asam lambung ke esofagus, tenggorokan atau mulut. Dalam posisi tubuh horisontal ketika tidur dapat memperburuk refluks asam. Penderita asma sangat rentan terhadap gangguan tidur yang disebabkan oleh makan sebelum tidur. Jika Anda ingin mengkonsumsi sesuatu di malam hari, makanlah makanan ringan yang tidak terlalu berat untuk menyeimbangkan kadar gula darah sepanjang malam, sehingga tidur juga lebih nyenyak.

Hal ini memang kontroversial, ada yang mengatakan bahwa makan sebelum tidur menyebabkan kenaikan berat badan karena metabolisme Anda melambat saat Anda tertidur. Hal ini menyebabkan kalori yang tidak tercerna akan disimpan sebagai lemak. Namun banyak ahli kesehatan mengatakan bahwa makan sebelum tidur tidak menimbulkan masalah dan bahkan dapat meningkatkan tidur atau penurunan berat badan. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa banyak orang bingung.
Baca juga: Penyakit-Penyakit Akibat Kelebihan Berat Badan

Meskipun banyak orang percaya bahwa metabolisme yang lebih lambat saat tidur menyebabkan kenaikan berat badan, pada dasarnya metabolisme Anda pada malam rata-rata sama dengan siang hari. Tubuh Anda masih membutuhkan banyak energi saat Anda tidur.

Selain itu juga tidak ada bukti yang mendukung gagasan bahwa produksi kalori lebih banyak saat sebelum tidur daripada pada siang hari. Intinya, makan sebelum tidur masih kontroversial. Meskipun tampaknya tidak ada sebab fisiologis mengapa makan sebelum tidur dapat menyebabkan kenaikan berat badan, beberapa studi menemukan kemungkinannya, entah itu kebetulan atau tidak.

Dampak Positif dan Negatif Makan Sebelum Tidur
Dampak Positif dan Negatif Makan Sebelum Tidur (studyhealth.com)


DAMPAK NEGATIF KEBIASAAN MAKAN SEBELUM TIDUR
Hingga saat ini tidak ada bukti yang menunjukkan sebab fisiologis mengapa makan sebelum tidur menyebabkan kenaikan berat badan. Namun, beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang yang makan sebelum tidur lebih mungkin untuk menaikkan berat badan.

Sebenarnya alasannya jauh lebih sederhana dari yang Anda bayangkan. Ternyata orang-orang yang makan sebelum tidur lebih mungkin untuk menambah berat badan hanya karena camilan yang mereka konsumsi sebelum tidur sebagian besar adalah makanan berat, karena itu mengandung lebih banyak kalori.

Tidak hanya itu, malam hari adalah waktu ketika banyak orang cenderung merasa sangat lapar tersebut. Hal ini cenderung mendorong orang makan dengan asupan kalori yang lebih banyak dari biasanya. Ditambah lagi fakta bahwa kebanyakan orang lebih suka ngemil di malam hari sambil menonton TV atau bekerja di depan laptop, dan hal ini tidak mengherankan bahwa kebiasaan ini mungkin menyebabkan penambahan berat badan.
Baca juga: Dampak Terlalu Banyak Menonton TV di Malam Hari

Beberapa orang juga menjadi sangat lapar sebelum tidur karena mereka tidak cukup makan pada siang hari. Rasa lapar yang ekstrim ini dapat menyebabkan seseorang makan terlalu banyak sebelum tidur, sehingga masih ada rasa kenyang keesokan harinya, dan siklus ini berulang dengan rasa terlalu lapar sebelum tidur malam keesokan harinya.

Siklus ini, yang dapat dengan mudah menyebabkan makan berlebihan dan berat badan, itulah pentingnya memastikan Anda cukup makan pada siang hari. Bagi kebanyakan orang, masalah dengan makan di malam hari tidak berarti bahwa metabolisme Anda beralih ke menyimpan kalori sebagai lemak di malam hari. Sebaliknya, berat badan disebabkan oleh kebiasaan yang tidak sehat yang sering menyertai aktivitas sebelum tidur, yaitu ngemil.

Jadi, dalam kebanyakan kasus, makan sebelum tidur hanya menyebabkan kenaikan berat badan karena kebiasaan seperti makan sambil menonton TV atau makan terlalu banyak kalori sebelum tidur.
Seperti dijelaskan sebelumnya, makan sebelum tidur dapat memperburuk kondisi jika Anda memiliki refluks. Gejala yang muncul biasanya berupa sakit maag, kesulitan menelan, benjolan di tenggorokan atau asma yang memburuk ketika malam hari.

Jika Anda memiliki gejala-gejala tersebut, lebih baik untuk menghindari ngemil sebelum tidur. Makan sebelum tidur dapat membuat gejala lebih buruk karena dengan perut penuh ketika Anda berbaring membuat asam lambung lebih mudah untuk kembali ke tenggorokan Anda (reflux). Oleh karena itu, jika Anda memiliki refluks, usahakan untuk tidak makan apapun selama setidaknya 3 jam sebelum berbaring di tempat tidur. Selain itu, hindari minum atau makan apapun yang mengandung kafein, alkohol, teh, cokelat atau rempah-rempah panas. Semua makanan ini dapat memperburuk gejala.
Baca juga: Efek Minuman Beralkohol bagi Kesehatan Tubuh

DAMPAK POSITIF KEBIASAAN MAKAN SEBELUM TIDUR
Makan sebelum tidur mungkin bukan kebiasan yang baik bagi sebagian orang, namun bagi orang lain bisa jadi sangat bermanfaat.

Beberapa bukti menunjukkan bahwa alih-alih menyebabkan kenaikan berat badan, makan makanan ringan sebelum tidur bahkan dapat membantu beberapa orang menurunkan berat badan. Jika Anda adalah orang yang cenderung untuk makan dengan sejumlah besar kalori saat makan malam, sedikit camilan setelah makan malam dapat membantu mengontrol keinginan Anda untuk ngemil pada malam hari.

Ngemil setelah makan malam dapat membantu seseorang merasa kenyang sehingga mengurangi keinginan makan di malam hari, dan sebaliknya. Seiring waktu, hal ini mungkin juga memiliki manfaat yang dalam hal penurunan berat badan.

Makan sebelum tidur juga terbukti membuat tidur lebih nyenyak. Meskipun merasa sangat ngantuk, Anda bisa saja terbangun tengah malam jika perut kosong. Tidak banyak penelitian mengenai topik ini, tetapi banyak orang melaporkan bahwa makan sesuatu sebelum tidur membantu mereka tidur lebih baik atau mencegah mereka terbangun karena lapar pada malam hari.
Baca juga: Efek Buruk Akibat Kurang Tidur Bagi Kesehatan

Hal ini sangat masuk akal, karena camilan sebelum tidur dapat membantu Anda merasa kenyang dan puas sepanjang malam. Mendapatkan tidur yang cukup sangat penting, dan kurang tidur itu sendiri telah dikaitkan dengan makan berlebihan dan berat badan.

Tidak ada bukti bahwa camilan kecil yang sehat sebelum tidur mengarah ke penambahan berat badan. Oleh karena itu, jika Anda merasa bahwa makan sesuatu sebelum tidur membantu Anda tertidur atau tidur nyenyak sepanjang malam, maka Anda telah merasakan dampak positif dari makan sebelum tidur.

Makan sebelum tidur di malam hari juga berfungsi untuk menstabilkan gula parah di pagi hari. Saat bangun di pagi hari, hati dalam tubuh Anda mulai menghasilkan glukosa (gula darah) untuk menyediakan energi yang Anda butuhkan untuk bangun dan memulai hari.

Proses ini menyebabkan perubahan dalam gula darah bagi orang-orang normal tanpa diabetes. Namun, beberapa orang yang menderita diabetes mereka tidak bisa memproduksi insulin yang cukup untuk menghilangkan glukosa ekstra dari darah. Inilah penyebab penderita diabetes umumnya bangun di pagi hari dengan gula darah tinggi, meskipun mereka tidak makan apa-apa sejak malam sebelumnya. Orang lain mungkin mengalami hipoglikemia nokturnal, atau gula darah rendah pada malam hari yang dapat mengganggu tidur. Jika Anda mengalami salah satu dari gejala ini, Anda mungkin perlu berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan obat yang disesuaikan untuk Anda.

Selain itu, beberapa penelitian menunjukkan bahwa camilan sebelum tidur dapat membantu mencegah perubahan-perubahan dalam gula darah dengan menyediakan sumber energi tambahan untuk membantu Anda melalui malam. Sekali lagi, hasil penelitian ini tidak bisa disamaratakan untuk semua orang, itulah sebabnya Anda perlu saran ahli.

Jadi, mengkonsumsi camilan sebelum tidur mungkin memiliki beberapa manfaat seperti meminimalisir keinginan makan pada malam hari atau tidur lebih nyenyak. Mungkin juga membantu menjaga gula darah Anda stabil.

MAKANAN YANG BAIK DIKONSUMSI SEBELUM TIDUR
Bagi kebanyakan orang, mengkonsumsi makanan ringan sebelum tidur tidak memiliki dampak yang besar. Tidak ada resep khusus mengenai makanan yang sempurnya untuk dikonsumsi sebelum tidur, tetapi ada beberapa hal yang harus diingat.

Hindari makanan pencuci mulut dan makanan cepat saji
Memang makan sebelum tidur tidak selalu menjadi hal yang buruk, namun mengkonsumsi makanan penutup atau makanan cepat saji seperti es krim, kue atau keripik bukanlah ide yang baik. Makanan jenis ini tinggi lemak tidak sehat dan ditambah gula, memicu Anda makan berlebihan sehingga melebihi kebutuhan kalori harian Anda. Makan sebelum tidur tidak selalu membuat berat badan Anda bertambah, tetapi tidak menutup kemungkinan jika Anda memilih makanan padat kalori.

Coba mengkonsumsi beberapa jenis buah jika Anda suka yang manis-manis. Atau, jika Anda ingin makanan ringan yang asin coba segenggam kacang sebagai gantinya.
Baca juga: Buah-Buahan dengan Manfaat Penyembuhan

Kombinasikan karbohidrat dengan protein atau lemak
Tidak ada makanan yang benar-benar "terbaik" untuk ngemil sebelum tidur. Namun, kombinasi karbohidrat kompleks dan protein, atau sedikit lemak, adalah kombinasi yang dianggap baik dikonsumsi sebelum tidur.

Karbohidrat kompleks seperti biji-bijian, buah-buahan dan sayuran menyediakan sumber energi ketika Anda tertidur. Menambahnya dengan protein atau sedikit lemak dapat membantu Anda tetap kenyang sepanjang malam dan menjaga gula darah Anda tetap stabil.

Dampak Positif dan Negatif Makan Sebelum Tidur
Makanan ringan sehat yang baik untuk dikonsumsi


Namun, kombinasi ini mungkin memiliki manfaat lain. Beberapa bukti menunjukkan bahwa makan makanan yang kaya karbohidrat dengan kandungan glikemik tinggi sebelum tidur dapat membantu Anda tidur. Hal ini karena karbohidrat dapat meningkatkan pengangkutan asam amino triptofan, yang dapat dikonversi menjadi neurotransmitter yang membantu kita mengatur tidur.

Efek yang sama mungkin juga dihasilkan oleh makanan kaya triptofan sendiri, seperti susu, ikan, daging unggas atau daging merah. Beberapa bukti juga menunjukkan bahwa makanan kaya lemak dapat meningkatkan kualitas tidur.

Beberapa ide camilan termasuk buah apel, selai kacang, kerupuk gandum, daging kalkun, keju, anggur, dll.

Dari penjelasan di atas bisa kita simpulkan, makan makanan kecil sebelum tidur tidak memberikan dampak negatif bagi kebanyakan orang, tetapi Anda harus mencoba untuk menghindari makanan cepat saji dan makanan penutup. Kombinasi karbohidrat dan protein atau lemak adalah kombinasi menu yang baik untuk diikuti.

Jadi, apakah kita harus makan sebelum tidur? Jawaban untuk pertanyaan ini benar-benar tergantung pada Anda dan kebiasaan Anda. Membuat kebiasaan mengemil makanan yang tidak sehat sebelum tidur bukanlah kebiasaan yang sehat. Hal ini juga tidak baik untuk mengkonsumsi sebagian besar asupan kalori Anda pada malam hari. Namun, bagi kebanyakan orang ngemil sehat sebelum tidur dapat membuat tidur lebih baik. Anda dapat berkonsultasi dengan dokter ahli untuk mendapatkan saran yang sesuai dengan kondisi tubuh dan kebiasaan Anda.

Silahkan memberikan komentar, saran atau pertanyaan. Komentar Anda akan melalui proses moderasi oleh Admin.
EmoticonEmoticon