Kamis, 15 Januari 2015

Dampak Terlalu Banyak Menonton TV

Dampak Terlalu Banyak Menonton TV
img: clipartpanda.com
Mata merupakan bagian tubuh manusia yang berfungsi untuk melihat. Seperti bagian tubuh lainnya, mata juga memiliki keterbatasan dan harus diistirahatkan untuk tetap menjaga kesehatannya. "Menonton televisi terlalu banyak tidak baik untuk mata Anda" adalah salah satu ungkapan yang sudah sangat sering kita dengar. Kebanyakan ahli setuju bahwa menonton televisi (dan juga monitor komputer) tidak akan menyebabkan kerusakan permanen pada mata seseorang. Namun, fokus mata yang terlalu lama pada satu hal dapat menyebabkan kelelahan pada mata, masalah yang timbul sementara tapi tetap saja menjad masalah kesehatan.

Jadi, jika terlalu banyak menonton televisi tidak benar-benar mengganggu penglihatan Anda, dari mana peringatan ini berasal? Yang cukup menarik, pada awalnya peringatan itu muncul berdasarkan kebenaran. Pada sekitar tahun 1960, di negara-negara barat semakin banyak keluarga yang mampu membeli televisi, dan menjadi teknologi yang cukup baru dan menarik. Tentu saja, saat itu bukan televisi LCD layar datar yang dapat kita nikmati saat ini. Saat itu, televisi berukuran besar, seebsar kardus penuh dengan tabung, kabel dan lampu.
Dampak Terlalu Banyak Menonton TV
Sekitar tahun 1967, General Electric Company (GE) mengungkap fakta bahwa banyak televisi berwarna karena kesalahan pabrik, tanpa sengaja memancarkan sinar-X yang berlebihan. Overexposure sinar-X bisa berbahaya, dan pejabat kesehatan memperkirakan radiasi dari tabung adalah 10 sampai 100.000 kali tingkat yang dianggap aman dan normal. GE memperbaiki masalah ini dengan melindungi tabung di dalam televisi dengan kaca bertimbal.
Pada saat itu, para pejabat kesehatan menyatakan tingkat radiasi yang berlebihan tidak akan membahayakan penonton. Namun, mereka memperingatkan untuk menghindari anak yang duduk dekat dengan televisi selama lebih dari satu jam, karena sinar-X menembak melalui ventilasi di bagian bawah. Meskipun telah diperbaiki, ancaman sinar-X yang dapat merusak fisik tetap ada dalam pikiran orang. Jadi, itulah salah satu alasan mengapa orang tua memperingatkan kita untuk tidak menghabiskan terlalu banyak waktu menonton TV.

Alasan lain? Anak-anak biasanya duduk di lantai untuk menonton televisi, dengan kepala miring. Hal ini menyebabkan kelelahan mata lebih daripada duduk dengan tinggi mata yang sama dengan televisi. Sekali lagi, kelelahan mata bukanlah masalah permanen.
Terakhir, orang tua dapat biasanya salah paham, duduk dekat dengan televisi tidak dapat membuat anak rabun jauh, tapi seorang anak mungkin duduk dekat dengan televisi karena ia adalah rabun jauh dan tidak terdiagnosis. Jika anak Anda terbiasa duduk terlalu dekat dengan televisi agar merasa kenyamanan, secepatnya ke dokter mata untuk melakukan uji kesehatan.

Hubungan Antara Rabun Jauh dan Teknologi Modern
Kebanyakan dokter mata akan meyakinkan Anda bahwa terlalu banyak menonton televisi tidak akan secara permanen merusak mata Anda. Namun, perlu dicatat beberapa studi telah menggambarkan hubungan antara rabun jauh (miopia) dan lingkungan.
Kornea dan lensa adalah bagian dari mata yang bertugas memfokuskan gambar. Dalam mata normal, bagian ini memiliki bentuk dan kurva yang sempurna. Kurva membias cahaya sehingga membuat gambar terfokus tajam tepat di retina. Dalam mata rabun, kornea atau lensa biasanya memiliki ukuran kurva terlalu banyak, menyebabkan kesalahan bias. Hal ini menyebabkan cahaya fokus di depan retina, sehingga objek yang jauh terlihat buram.
Dampak Terlalu Banyak Menonton TV
Jika Anda menderita miopia, Anda dapat melihat benda-benda di dekatnya dengan jelas, tetapi benda-benda jauh berada di luar fokus atau buram. Anda mungkin harus menyipitkan mata untuk melihat lebih jelas. Miopia ringan atau berat dapat diobati dengan kacamata korektif atau lensa kontak.
Beberapa orang percaya bahwa faktor lingkungan juga dapat menyebabkan miopia, seperti duduk terlalu dekat dengan televisi atau monitor komputer, atau terlalu banyak membaca dekat. Kembali di akhir 1960-an, sebuah studi kontroversial dari masyarakat Eskimo yang memicu perdebatan ini. Para peneliti mempelajari sekelompok orang Eskimo yang belum diperkenalkan ke sekolah formal atau peradaban modern sampai sekitar Perang Dunia II. Para peneliti membuat penemuan menarik, dalam kelompok ini orang berusia 56 atau lebih tidak memiliki penyakit miopia. Orang tua berusia 30 ke atas sekitar 8% yangmenderita miopia, tetapi anak-anak yang pertama dari kelompok mereka untuk memulai membaca memiliki kejadian hingga 59% miopia. Kesimpulannya adalah bahwa fokus mata dekat, seperti membaca, menyebabkan miopia. Beberapa meragukan penelitian ini, namun karena anak-anak yang diuji dibawa ke klinik mata karena orang tua mereka telah mengira mereka memiliki masalah penglihatan.
Dampak Terlalu Banyak Menonton TV

Baru-baru ini, sebuah penelitian di Australia menemukan bahwa anak-anak yang menghabiskan lebih banyak waktu di luar beresiko lebih rendah terjangkit miopia daripada anak-anak yang menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan. Penelitian ini membandingkan dua kelompok anak-anak. Kedua kelompok menghabiskan jumlah waktu yang sama menonton televisi, membaca dan bermain game komputer. Namun, satu kelompok menghabiskan hanya 30 menit sehari di luar, sementara kelompok lain menghabiskan waktu sekitar dua jam di luar ruangan. Kelompok kedua lebih sedikit miopia, peneliti percaya bahwa matahari dapat membantu mengatur pertumbuhan bola mata selama masa kanak-kanak. Waktu yang dihabiskan menonton TV tidak membuat banyak perbedaan.
Ketika menonton TV mungkin tidak menyebabkan kebutaan atau kerusakan permanen lainnya untuk mata, tapi dapat menyebabkan kelelahan mata.

Apakah wortel benar-benar dapat meningkatkan penglihatan?
Hal lain yang selalu Ibu kita katakan kepada kita saat kecil "Makan wortel untuk mata yang lebih jernih" Memang benar wortel memiliki vitamin A, kekurangan vitamin A dapat menyebabkan kebutaan. Tapi memakan wortel lebih dari menu harian yang direkomendasikan tidak akan memperbaiki penglihatan Anda. Pada kenyataannya, cerita wortel dan penglihatan juga berasal dari Perang Dunia II. Pemerintah Inggris tidak ingin Jerman tahu bahwa sebab mereka menembak jatuh begitu banyak pesawat Jerman adalah karena sistem radar baru mereka. Jadi mereka menyebarkan propaganda yang mengatakan pilot mereka sedang makan banyak wortel untuk meningkatkan penglihatan mereka.

Fakta Tentang Kelelahan mata
Terlalu banyak menonton televisi, membaca banyak buku atau menatap layar komputer tidak secara permanen akan merusak mata Anda. Namun, semua kegiatan ini dapat menyebabkan kelelahan mata, dan bukanlah sesuatu yang dapat diabaikan begitu saja.
Kelelahan mata adalah ketika mata Anda bekerja berlebihan karena terlalu banyak digunakan. Anda bisa emrasakan kelelahan mata ketika menonton televisi di ruangan gelap, menggunakan komputer yang berlebihan atau bahkan mengemudi. Membaca di lampu redup dapat menjadi penyebab utama kelelahan mata. Setiap kali Anda sangat fokus pada sesuatu untuk jangka waktu lama, Anda berisiko untuk terserang kelelahan mata.

Gejala kelelahan mata meliputi:
  • Sakit Kepala
  • Mata terasa pegal, terbakar atau gatal
  • Mata lelah
  • Mata berair
  • Mata kering
  • Penglihatan kabur atau ganda sementara
  • Sensitif terhadap cahaya
  • Kesulitan fokus antara kertas dan monitor komputer
  • "Afterimages" setelah Anda melihat monitor (bayangan monitor akan terlihat meskipun kita melihat benda lain)
Kelelahan mata adalah kondisi sementara yang dapat Anda sembuthkan sendiri. Bagi kebanyakan orang, perawatan yang tepat hanya mengistirahatkan mata Anda. Beristirahat secara teratur dari fokus yang intens, sekitar lima menit setiap jam. Lebih sering berkedip untuk menjaga mata Anda tetap lembab.
Jika mata Anda kering, cobalah meneteskan obat mata buatan untuk melembabkan kembali mata Anda. Selain itu, pastikan kacamata atau lensa kontak yang tepat dan terbaru untuk kebutuhan Anda.
Untuk mencegah atau meminimalkan masalah kelelahan mata di masa yang akan datang, Anda dapat membuat beberapa perubahan cara kerja dan lingkungan rumah Anda. Berikut adalah beberapa tips untuk menjaga kesehatan mata:

Di kantor:
  • Tempatkan monitor sejauh panjang lengan Anda.
  • Bagian atas monitor harus setinggi mata atau di bawahnya. Kepala anda harus sedikit turun untuk melihat monitor.
  • Kurangi sumber cahaya yang terlalu silau seperti mematikan lampu yang terang atau menutup tirai.
  • Pastikan keyboard Anda berada tepat di depan monitor sehingga mata Anda tidak perlu bekerja terlalu keras.

Di rumah:
  • Ketika merajut, menjahit atau melakukan pekerjaan lainnya, pastikan terdapat cahaya yang cukup cerah dan bersinar secara langsung pada apa yang Anda kerjakan. Sinar matahari merupakan sumber cahaya yang baik.
  • Saat membaca di kursi, sumber cahaya harus datang dari belakang Anda dan bersinar secara langsung pada halaman yang Anda baca
  • Usahakan lampu ruangn yang lembut (tidak terlalu gelap/terang) saat menonton televisi atau DVD. Cahaya yang terlalu kontras antara layar dan ruangan dapat membuat mata Anda bekerja terlalu keras.
Dampak Terlalu Banyak Menonton TV

Mengapa biasanya mata kita kering?
Mata kering terjadi ketika mata tidak menghasilkan cukup uap air untuk melindungi diri. Beberapa orang menderita mata kering kronis, yang disebabkan oleh proses penuaan atau hanya ketidakseimbangan dalam mata. Namun, mereka yang bekerja di depan komputer sepanjang hari mungkin mengalami lebih banyak mata kering. Ketika kita fokus pada satu hal untuk sementara waktu, kita tidak terlalu sering berkedip. Berkedip adalah proses yang melumasi mata kita. Anda dapat menghindari mata kering dengan mengingat untuk selalu berkedip, menghindari kelelahan mata, dan menggunakan tetes mata. Jika Anda merasakan mata kering yang kronis, kunjungi dokter mata untuk mengetahui tentang perawatan lebih lanjut.

Silahkan memberikan komentar, saran atau pertanyaan. Komentar Anda akan melalui proses moderasi oleh Admin.
EmoticonEmoticon