Selasa, 16 Desember 2014

Cara Kerja Kompas

Cara Kerja Kompas
Kompas, dalam navigasi alat ini digunakan untuk menunjukkan arah. Perangkat ini merupakan salah satu penemuan paling penting yang pernah ditemukan. Kompas magnet standar yang biasa akan menunjukkan arah kardinal: utara, timur, selatan, dan barat, serta sejumlah titik menengah. Kebanyakan kompas juga memberikan ukuran derajat lingkaran, utara menjadi 0°, timur 90°, selatan 180° dan barat 270°. Surveyor, entah bagaimana ceritanya membalikkan pengaturan ini dan mengukur arah searah jarum jam dari selatan, sehingga arah dari 90° dalam survei adalah barat.


Sejarah Penemuan Kompas
Sebelum kompas ditemukan, seorang kapten dalam menentukan arah hanya mengandalkan panduan untuk posisinya menggunakan pengetahuan tentang angin, pasang surut, landmark, dan matahari serta bintang-bintang. Pada perairan asing terbuka seorang kapten hanya bisa menebak ke arah mana dia akan pergi. Orang Cina diperkirakan telah menemukan kompas pada abad pertama Masehi, perangkat asli ini terdiri dari sepotong besi magnet yang mengambang dalam mangkuk air. Orang Arab mulai memanfaatkan kompas pada awal abad kedelapan, mencapai Eropa pada abad ke-12.
Cara Kerja Kompas
Kompas magnetik biasa cukup membantu sebagian besar jenis navigasi, tapi mulai terjadi gangguan penyimpangan magnetik seiring perkembangan kapal baja di abad ke-19. Masalah ini akhirnya diatasi dengan penemuan gyrocompass pada tahun 1906. Navigasi udara memerlukan beberapa jenis kompas yang harus terus-menerus diperbarui terhadap satu sama lain. Kompas khusus telah dikembangkan untuk dapat bekerja meskipun berada di dekat kutub Utara dan Selatan.

Kompas Magnetik
Kompas magnetik adalah bentuk sederhana dari kompas biasa. Kompas saku biasa memiliki jarum magnet yang dipasang pada poros sehingga dapat berayun bebas di atas poros. Jarum terarah sesuai dengan medan magnet bumi di tempat di mana kompas digunakan. Garis-garis gaya medan magnet bumi berjalan antara kutub magnet bumi, dalam arah utara-selatan. Namun, kompas magnetik pada lokasi tertentu tidak akan selalu mengarah ke kutub magnet karena garis-garis gaya mengikuti jalur yang tidak teratur. Di area yang luas di sekitar masing-masing kutub magnet, garis-garis gaya yang tegak lurus terhadap permukaan bumi membuat kompas magnetik tidak berguna.
Cara Kerja Kompas
Sebuah kompas magnetik dengan sendirinya bermanfaat dalam menentukan arah dari satu landmark relatif terhadap yang lain. Secara umum, arah utara atau selatan yang sebenarnya dapat dihitung dari pembacaan kompas hanya bila arah yang tepat dari garis-garis gaya yang dikenal untuk lokasi di mana kompas digunakan. Sudut antara utara atau selatan magnetis dan utara atau selatan sebenarnya disebut deklinasi atau variasi. Para deklinasi atas wilayah tertentu yang ditentukan oleh survei magnetik dan ditunjukkan pada grafik. Grafik ini secara teratur diperbarui karena orientasi garis-garis gaya medan magnet bumi di setiap tempat tertentu perlahan berubah seiring dengan waktu.

Kesalahan dalam membaca kompas yang disebabkan oleh medan magnet lokal, seperti yang dihasilkan oleh peralatan listrik pesawat atau magnetisasi lambung kapal, yang disebut penyimpangan. Deviasi dapat diperbaiki dengan memasang perangkat magnet untuk melawan daya tarik magnet benda di dekatnya.

Kompas Marinir
Cara Kerja Kompas

Terdiri dari kartu berbentuk lingkaran, disebut kartu kompas, dengan beberapa magnet baja paralel melekat di bawah, dan poros baja di pusat. Kompas dipasang pada rangkaian cincin sedemikian rupa sehingga kartu tetap dalam posisi horisontal, tidak peduli seberapa besar goncangan kapal yang mungkin terjadi di lapangan. Cincin dan kompas ditempatkan dalam sebuah kotak yang disebut binnacle. Pada binnacle, garis vertikal menandai arah di mana haluan kapal menunjuk. Orang yang mengarahkan kapal menyelaraskan baris vertikal dengan titik kartu kompas yang menandai arah kapal yang harus diikuti.

Kompas Induksi
Kompas induksi juga disebut kompas induktor bumi dan kompas induksi magnetik. Kompas ini akan menunjukkan arah utara secara akurat ketika sedekat 480 km ke salah satu kutub magnet bumi. Kompas magnetik biasa tidak berguna dalam jarak 1.900 km dari salah satu kutub. Kompas induksi dioperasikan oleh arus listrik kecil yang dihasilkan di kumparan kawat ketika bergerak melalui medan magnet bumi. Arus dari dua kumparan semacam ini diperkuat dan digunakan untuk memindahkan petunjuk arah yang ada di kompas.

Kompas Non Magnetic
Kompas memang lekat dengan magnet, tapi ada jenis kompas yang tidak menggunakan magnet sebagai bahan utamanya. Yang termasuk gyrocompass antara lain:

Gyrocompass
Jenis kompas yang telah digunakan pada semua kapal sejak Perang Dunia I dan digunakan juga pada pesawat, torpedo, dan beberapa peluru kendali. Pada kapal dan pesawat, kompas magnetik juga digunakan sebagai pendukung gyrocompass untuk saling menyelaraskan arah yang benar satu sama lain.
Cara Kerja Kompas

Inti dari gyrocompass adalah berat giroskop digerakkan oleh motor listrik. Hal ini tidak terpengaruh oleh magnet atau pitching kapal. Ketika dipasang dengan benar, disesuaikan, dan dikoreksi akan selalu menunjuk ke arah utara secara tepat daripada utara magnetik. Sirkuit listrik menyampaikan informasi dari giroskop ke instrumen yang disebut repeater di berbagai bagian kapal. Instrumen ini dapat mengindikasikan arah atau menyimpan catatan konstan gerakan kapal. Sebuah gyropilot adalah repeater dan peralatan lainnya ditambah dengan mekanisme kemudi yang membuat kapal tetap di jalur yang ditentukan. Gyropilots juga digunakan untuk mengarahkan torpedo dan peluru kendali. Gyrocompass harus terus diperbaiki ketika terjadi perubahan di kapal seperti kecepatan dan garis lintang. Instrumen yang telah dikembangkan membuat koreksi ini dilakukan secara otomatis.

Jenis Kompas Lain-lain
Cara Kerja Kompas
Ada cara lain untuk menemukan arah utara yang sebenarnya, dan beberapa instrumen untuk menentukan arah dengan metode astronomi dan navigasi. Di antaranya adalah kompas matahari, yang memanfaatkan arah dari cahaya matahari, dan kompas radio atau penentu arah (direction finder) yang bergantung pada sinyal radio. Para pelaut pada zaman dahulu banyak memanfaatkan bintang-bintang sebagai penentu arah.

Silahkan memberikan komentar, saran atau pertanyaan. Komentar Anda akan melalui proses moderasi oleh Admin.
EmoticonEmoticon