Kamis, 04 Desember 2014

Asal Usul dan Sejarah Bangsa Indonesia

Asal Usul dan Sejarah Bangsa IndonesiaDi Mediterania, sisa-sisa fosil dari Manusia Jawa menunjukkan bahwa Jawa dihuni oleh manusia mirip kera sekitar 500.000 tahun yang lalu. Indonesia kemudian didatangi gelombang migrasi yang berurutan dari daratan Asia. Hindu diperkenalkan dari India dalam abad pertama. Kemudian, Buddhisme menyebar ke pulau-pulau lain di sekitarnya. Kedua agama ini banyak dianut oleh penduduk dan berjalan bersama-sama, dan masing-masing mengadopsi beberapa ritual dan filosofi lain.

Dua kerajaan besar berkembang sebelum tahun 1500. Kerajaan Buddha yaitu Sriwijaya muncul di Sumatera sekitar abad ke-8. Kerajaan Hindu Majapahit berkuasa di Jawa pada tahun 1300 dan pada puncak kejayaannya mampu menguasai banyak pulau-pulau terpencil lainnya. Pada tahun 1500, sebenarnya sebagian besar orang Indonesia adalah Muslim, banyak orang Hindu melakukan migrasi ke Bali.

Asal Usul dan Sejarah Bangsa Indonesia
Wilayah Negara Indonesia

Pada tahun 1511 Affonso de Albuquerque (Portugis) menguasai pelabuhan Malaka, di Semenanjung Melayu. Portugis berusaha untuk mengambil alih posisi Cina dan Arab dalam mengendalikan perdagangan yang menguntungkan dari Maluku, atau disebut dengan "Spice Islands". Portugis akhirnya kalah dari Belanda dan kehilangan Maluku. Pendudukan Belanda mendapatkan kekuasaan penuh pemerintah dan monopoli perdagangan. Gubernur Jenderal Jan Pieterszoon Coen menaklukkan kota Jakarta pada tahun 1619. Hal itu berganti nama menjadi Batavia dan menjadi markas Belanda di daerah ini. Malaka dikuasai pada tahun 1641, mengakhiri pengaruh Portugis, kecuali pada sebagian timur wilayah Timor.

Kekuasaan Belanda
The Dutch East India Company mengumpulkan buruh dari para penduduk pribumi. Pada abad ke-18 perusahaan ini mulai berubah dari perdagangan menjadi perusahaan pertanian. Kapas, gula, kopi dan nila ditanam sebagai tanaman ekspor. Belanda menutup perusahaan pada tahun 1799, dengan mempertimbangkan aset dan utang. Inggris menduduki Hindia Belanda, selama periode ketika Belanda adalah sekutu Perancis di Perang Napoleon. Sebuah pemberontakan pribumi berkecamuk di Jawa dari tahun 1825 sampai 1830. Untuk memulihkan perekonomian, Belanda memaksa petani Indonesia menggunakan sebagian tanah mereka untuk menanam tanaman ekspor di bawah arahan pemerintah. Setelah tahun 1870 kontrol pemerintah mulai dikurangi dan perusahaan swasta mulai tumbuh.
Asal Usul dan Sejarah Bangsa Indonesia
Soekarno, presiden pertama Indonesia
Pada awal tahun 1900-an, gerakan nasionalis mulai berkembang dan terus memperoleh kekuatan. Sebuah pemberontakan komunis ditumpas pada tahun tahun 1926. Soekarno dan para pemimpin nasionalis lainnya diasingkan atau dipenjarakan di tahun 1930-an. Selama Perang Dunia II, jatuhnya Singapura membuat pasukan Belanda tidak bisa mempertahankan Hindia Timur, dan mereka menyerah kepada Jepang pada bulan Maret 1942. Tentara Indonesia didirikan oleh Jepang untuk membantu ekspansi mereka di seluruh nusantara.

Kemerdekaan Indonesia
Setelah Jepang menyerah pada tahun 1945, Republik Indonesia, terdiri dari Pulau Jawa, Madura, dan Sumatra diproklamasikan, dengan Sukarno sebagai presiden. Belanda tetap berusaha untuk menerapkan kembali kekuasaan mereka atas koloni, tetapi setelah banyak terjadi pertempuran, Indonesia meraih kemerdekaannya pada tahun 1949. Federasi 16 negara dibentuk, tahun berikutnya federasi digantikan oleh republik.
Asal Usul dan Sejarah Bangsa Indonesia
Pengibaran bendera Merah Putih ketika Proklamasi Kemerdekaan Indonesia
Di bawah pimpinan Sukarno, Indonesia di tahun 1950-an adalah negara terkemuka di blok Afro-Asia. Pertemuan pertama negara-negara Asia dan Afrika diadakan di Bandung pada tahun 1955.

Konflik dengan Belanda terus berlanjut, Indonesia mengklaim kepemilikan Belanda di bagian barat New Guinea atau Irian Jaya. Pada tahun 1957 Indonesia ingin menasionalisasi wilayah tersebut dan warga negara Belanda diperintahkan untuk diusir. Ketika masalah politik dan ekonomi yang terjadi pada tahun 1957, Soekarno memberlakukan darurat militer nasional. Mengakibatkan kerusuhan meluas menyebabkan pemberontakan di Sulawesi, Kalimantan, dan Sumatera pada tahun 1958. Kejadian ini berlangsung sekitar tiga tahun, sementara Sukarno memerintah dengan dekrit. Pada tahun 1960 ia menggantikan parlemen terpilih dan mengangkat semua anggotanya.

Hubungan diplomatik dengan Belanda yang rusak pada tahun 1960, dan pada tahun 1961 Presiden Soekarno menyatakan bahwa Indonesia akan mengambil Irian Jaya dengan paksa. Sebuah kesepakatan dicapai pada bulan Agustus 1962. PBB memberikan koloni sampai Mei 1963, ketika Indonesia diasumsikan berjanji untuk mengadakan plebisit pada tahun 1969 untuk menentukan status politik Irian Jaya.

Indonesia sangat menentang pembentukan Malaysia (1963), menolak untuk mengakui negara baru, dan mengobarkan perang gerilya melawannya. Pada tahun 1965, ketika Malaysia duduk di Dewan Keamanan PBB, Indonesia menarik diri dari PBB dan menjadi negara pertama yang mengundurkan diri.

Sementara itu, Indonesia telah semakin dilanda kesulitan ekonomi karena hasil produksi pertanian dan industri mengalami stagnasi dan inflasi melemahkan perekonomian. Partai Komunis, dengan dukungan Sukarno, menjadi partai terbesar di Indonesia. Namun, beberapa pemimpin Indonesia khususnya di militer, sangat menentang dukungan Sukarno kepada Komunis.

Pada tahun 1965 militer menggagalkan upaya Komunis untuk merebut kendali pemerintah. Diperkirakan 300.000 Komunis dan pembangkang dibantai dalam pembalasan militer. Pada tahun 1966, Sukarno dituduh oleh banyak pemimpin Indonesia yang mengaitkan dengan percobaan kudeta, terhalang dari kontrol pemerintahan yang efektif oleh Jenderal Suharto dan militer. Sukarno tetap menjadi presiden boneka sampai dipaksa untuk pensiun pada tahun 1967. Suharto menjadi presiden. Di bawah pemerintahannya, inflasi diperiksa dan stabilitas keuangan tercapai. Sebuah kesepakatan damai tercapai dengan Malaysia pada tahun 1966, dan Indonesia kembali duduk di PBB. Pada tahun 1971 Indonesia mengadakan pemilihan parlemen pertama dalam 16 tahun terakhir. Pada tahun 1973 Soeharto terpilih kembali sebagai presiden.

Pasukan Indonesia memasuki bekas koloni Portugis di Timor Timur pada tahun 1975 untuk mencegah pemberontak kemerdekaan mendapatkan kontrol atas wilayah ini. Bentrokan antara pemberontak dan pasukan Indonesia terus berlanjut sepanjang tahun 1980-an dan 1990-an. Pada tahun 1999, rakyat Timor Timur menyetujui referendum kemerdekaan. Indonesia menarik pasukannya tiga bulan kemudian.

Sementara itu, Suharto menghabiskan tahun 1970-an dan 1980-an memodernisasi ekonomi saat memberlakukan rezim diktator yang represif. Pada tahun 1990-an Indonesia memiliki salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia. Posisi kekuasaan yang diisi oleh rekan-rekan Soeharto dan anggota keluarga. Ketika perekonomian jatuh ke dalam resesi yang mendalam pada tahun 1997 dan 1998, protes jalanan besar-besaran terjadi di Jakarta dan beberapa kota lainnya. Suharto dituduh mencuri hampir $600 juta dari negara dan dipaksa untuk mengundurkan diri. Ia digantikan oleh Wakil Presiden Bacharuddin Jusuf Habibie.

Pada tahun 1999, masuknya imigran Muslim Maluku di kawasan timur Indonesia menyebabkan pertempuran antara Muslim dan Kristen di mana lebih dari 5.000 orang tewas.

Pada akhir tahun 1999, Abdurrahman Wahid menjadi presiden terpilih secara demokratis pertama negara ini dalam empat puluh tahun. Namun, ia diberhentikan atas tuduhan korupsi pada bulan Juli 2001. Wakil Presiden Megawati Soekarnoputri naik menggantikannya menjadi presiden.

Pada tahun 2002, lebih dari 190 orang tewas ketika sebuah bom teroris meledak di Bali.

Pada bulan Juli dan September 2004, Indonesia mengadakan pemilihan presiden langsung pertama. Tidak ada calon yang menerima mayoritas suara di putaran pertama. Setelah putaran kedua, Jenderal Purnawirawan Susilo Bambang Yudhoyono memenangkan pemilihan, mengalahkan Megawati Soekarnoputri.

Sebuah tsunami besar disebabkan oleh gempa bumi bawah laut dari Sumatra Utara menewaskan lebih dari 100.000 penduduk Aceh pada bulan Desember 2004. Setelah tsunami, hubungan antara pasukan pemerintah Indonesia dan pemberontak kemerdekaan mulai tenang di wilayah Aceh. Pada bulan Agustus 2005, kedua kelompok menandatangani perjanjian damai. Aceh memperoleh otonomi yang lebih (pemerintahan sendiri) oleh parlemen pada bulan Juli 2006. Pemilu diadakan di wilayah tersebut pada bulan Desember pda tahun yang sama.

Pada tahun 2006, bencana alam menewaskan sejumlah orang di Indonesia. Lebih dari 5.800 orang tewas di pulau Jawa saat gempa bumi besar melanda pada bulan Mei. Pada bulan Juli, lebih dari 600 orang tewas setelah tsunami menabrak pulau Jawa. Pada tahun 2009, Susilo Bambang Yudhoyono terpilih kembali sebagai presiden.
Asal Usul dan Sejarah Bangsa Indonesia
Jokowi, presiden terpilih 2014-2019
Tahun 2014 terjadi pertikaian sengit antara calon presiden Prabowo dan Jokowi yang mendapatkan suara yang hampir sama. Tapi pada akhirnya Jokowi unggul dalam perolehan suara yang mengantarkannya pada kursi presiden yang dilantik pada 20 Oktober 2014. Semoga pemerintahan Jokowi dan Jusuf Kalla membuat Indonesia lebih baik.

Silahkan memberikan komentar, saran atau pertanyaan. Komentar Anda akan melalui proses moderasi oleh Admin.
EmoticonEmoticon